SCROOL UNTUK MELANJUTKAN
Ekonomi Bisnis

Cara Lapor Pajak Perusahaan Bulanan, Panduan Lengkap

Sriyani
×

Cara Lapor Pajak Perusahaan Bulanan, Panduan Lengkap

Share this article

Setiap perusahaan wajib melaporkan pajak bulanannya secara tepat waktu untuk menghindari sanksi. Cara lapor pajak perusahaan bulanan ini tidaklah rumit, namun perlu dipahami dengan benar agar tidak terjadi kesalahan.

Artikel ini akan memandu Anda melalui proses pelaporan pajak perusahaan bulanan secara komprehensif, mulai dari prosedur, dokumen yang dibutuhkan, perhitungan pajak, hingga tenggat waktu dan saluran pelaporan.

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN

Prosedur Lapor Pajak Perusahaan Bulanan

Cara Lapor Pajak Perusahaan Bulanan, Panduan Lengkap

Membayar pajak perusahaan secara bulanan merupakan kewajiban yang harus dipenuhi oleh setiap perusahaan di Indonesia. Laporan pajak bulanan ini bertujuan untuk melaporkan jumlah pajak yang terutang dan menyetorkannya ke kas negara.

Berikut adalah langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk melaporkan pajak perusahaan bulanan:

Langkah-langkah Lapor Pajak Perusahaan Bulanan

Langkah Deskripsi Catatan Tambahan
1 Hitung Pajak yang Terutang Pajak yang terutang meliputi PPh Pasal 21, PPh Pasal 23, PPh Pasal 25, dan PPN
2 Isi Formulir SPT Formulir SPT dapat diunduh dari website Direktorat Jenderal Pajak (DJP)
3 Lampirkan Bukti Pembayaran Pajak Bukti pembayaran pajak dapat berupa slip pembayaran dari bank atau bukti transfer
4 Laporkan SPT SPT dapat dilaporkan secara online melalui e-Filing atau secara manual dengan mendatangi kantor pajak
5 Bayar Pajak yang Terutang Pajak yang terutang harus dibayar paling lambat tanggal 15 bulan berikutnya

Catatan:

  • Untuk perusahaan yang memiliki omzet di bawah Rp4,8 miliar per tahun, dapat menggunakan formulir SPT Masa 1771.
  • Untuk perusahaan yang memiliki omzet di atas Rp4,8 miliar per tahun, harus menggunakan formulir SPT Masa 1111.
  • Pembayaran pajak dapat dilakukan melalui bank, kantor pos, atau ATM.
  • Dokumen yang Diperlukan untuk Laporan Pajak

    Tax return corporation income form 20c alabama pdf printable formsbank fillable

    Melaporkan pajak perusahaan bulanan membutuhkan dokumen-dokumen penting untuk memastikan keakuratan dan kelengkapan. Dokumen-dokumen ini berfungsi sebagai bukti transaksi dan operasi bisnis, serta memberikan dasar untuk perhitungan pajak.

    • Faktur Penjualan:Mencatat transaksi penjualan barang atau jasa, termasuk nomor faktur, tanggal, jumlah, dan rincian barang/jasa.
    • Faktur Pembelian:Mencatat transaksi pembelian barang atau jasa, termasuk nomor faktur, tanggal, jumlah, dan rincian barang/jasa.
    • Laporan Bank:Menampilkan aktivitas transaksi keuangan, seperti setoran, penarikan, dan saldo akun, yang membantu memverifikasi pendapatan dan pengeluaran.
    • Bukti Kas Masuk:Mencatat penerimaan kas dari pelanggan, termasuk tanggal, jumlah, dan metode pembayaran.
    • Bukti Kas Keluar:Mencatat pengeluaran kas untuk bisnis, termasuk tanggal, jumlah, dan tujuan pengeluaran.
    • Jurnal Akuntansi:Mencatat transaksi keuangan dalam urutan kronologis, memberikan rincian lengkap tentang semua transaksi.
    • Buku Besar:Mengklasifikasikan dan merangkum transaksi dari jurnal akuntansi, memberikan gambaran komprehensif tentang posisi keuangan perusahaan.
    • Laporan Keuangan:Terdiri dari neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas, yang menyajikan ringkasan kinerja keuangan perusahaan.

    Perhitungan Pajak yang Dilaporkan

    Setiap bulannya, perusahaan wajib melaporkan dan membayarkan pajak sesuai dengan peraturan perpajakan yang berlaku. Perhitungan pajak yang dilaporkan meliputi berbagai jenis pajak, antara lain Pajak Penghasilan (PPh), Pajak Pertambahan Nilai (PPN), dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM).

    Untuk menghitung pajak yang harus dilaporkan, perusahaan perlu memahami ketentuan perpajakan yang berlaku, termasuk dasar pengenaan pajak, tarif pajak, dan cara penghitungannya.

    Mengecek kesehatan finansial sebuah perusahaan sebelum melamar pekerjaan menjadi sangat penting. Cara mengecek CV perusahaan bisa dilakukan dengan memeriksa laporan keuangan, berita, dan ulasan industri. Sementara itu, dalam menjalankan bisnis, pelaporan pajak menjadi kewajiban yang harus dipenuhi tepat waktu. Cara lapor SPT bulanan perusahaan dapat dilakukan secara online melalui e-filing atau melalui Kantor Pelayanan Pajak (KPP) setempat.

    Pajak Penghasilan (PPh)

    PPh dihitung berdasarkan laba bersih yang diperoleh perusahaan dalam suatu periode pajak. Laba bersih merupakan selisih antara pendapatan dan biaya-biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan.

    Rumus PPh:“`PPh = Tarif PPh x Penghasilan Kena Pajak“`

    Pajak Pertambahan Nilai (PPN)

    PPN dihitung berdasarkan nilai tambah yang dihasilkan dari penjualan barang atau jasa oleh perusahaan.

    Rumus PPN:“`PPN = Tarif PPN x Dasar Pengenaan Pajak“`

    Dalam dunia bisnis makanan, menghitung laba usaha menjadi hal yang krusial untuk mengetahui keuntungan dan kerugian. Cara menghitung laba usaha makanan dapat dilakukan dengan mengurangi total pendapatan dengan total biaya yang dikeluarkan. Selain itu, menentukan hari baik untuk memulai usaha juga menjadi pertimbangan penting bagi sebagian orang.

    Cara menghitung hari baik untuk usaha dapat dilakukan berdasarkan kalender Jawa atau kepercayaan tradisional lainnya.

    Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM)

    PPnBM dihitung berdasarkan harga jual barang mewah yang dikenakan pajak.

    Rumus PPnBM:“`PPnBM = Tarif PPnBM x Harga Jual Barang Mewah“`

    Penggunaan Aplikasi atau Perangkat Lunak

    Untuk memudahkan perhitungan pajak, perusahaan dapat memanfaatkan aplikasi atau perangkat lunak perpajakan. Aplikasi atau perangkat lunak ini dapat membantu perusahaan dalam menghitung pajak secara otomatis berdasarkan data yang diinputkan.

    Tenggat Waktu dan Sanksi Pelaporan

    Cara lapor pajak perusahaan bulanan

    Memastikan pelaporan pajak perusahaan bulanan yang tepat waktu sangat penting untuk memenuhi kewajiban perpajakan dan menghindari sanksi. Berikut ini adalah ikhtisar tenggat waktu dan konsekuensi keterlambatan.

    Tenggat Waktu Pelaporan

    Tenggat waktu pelaporan pajak perusahaan bulanan bervariasi tergantung pada jenis pajak yang dilaporkan. Umumnya, tenggat waktu jatuh pada tanggal 20 atau 25 setiap bulannya, atau hari kerja berikutnya jika tanggal tersebut jatuh pada hari libur atau akhir pekan.

    Sanksi Keterlambatan

    Keterlambatan dalam pelaporan pajak perusahaan bulanan dapat mengakibatkan sanksi, termasuk:

    • Denda keterlambatan
    • Bunga atas denda keterlambatan
    • Penalti administratif
    • Tindakan hukum

    Besaran sanksi bervariasi tergantung pada jenis pajak, jumlah keterlambatan, dan riwayat kepatuhan wajib pajak.

    Tabel Tenggat Waktu dan Sanksi, Cara lapor pajak perusahaan bulanan

    Tabel berikut memberikan ikhtisar tenggat waktu pelaporan dan sanksi keterlambatan untuk pajak perusahaan bulanan yang umum:

    Jenis Pajak Tenggat Waktu Sanksi Keterlambatan
    Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 25 Tanggal 20 Denda keterlambatan 2% per bulan
    Pajak Pertambahan Nilai (PPN) Tanggal 25 Denda keterlambatan 2% per bulan
    Pajak Penghasilan Pasal 21/26 Tanggal 25 Denda keterlambatan 2% per bulan

    Saluran Pelaporan Pajak Perusahaan

    Perusahaan diwajibkan untuk melaporkan pajak bulanan mereka secara tepat waktu dan akurat. Tersedia beberapa saluran pelaporan yang dapat dipilih, masing-masing dengan kelebihan dan kekurangannya sendiri.

    Saluran pelaporan yang umum digunakan meliputi:

    • e-Filing:Pelaporan pajak secara elektronik melalui situs web Direktorat Jenderal Pajak (DJP).
    • e-SPT:Aplikasi pelaporan pajak yang dapat diunduh dan digunakan untuk mengisi dan mengirimkan SPT secara elektronik.
    • Kantor Pelayanan Pajak (KPP):Pelaporan pajak secara langsung di kantor pajak terdekat.
    • Pos:Pengiriman SPT melalui pos ke alamat kantor pajak yang ditentukan.

    Perbandingan Saluran Pelaporan

    Setiap saluran pelaporan memiliki kelebihan dan kekurangan yang perlu dipertimbangkan:

    Saluran Kelebihan Kekurangan
    e-Filing – Nyaman dan efisien- Aman dan terenkripsi- Akses 24/7 – Membutuhkan koneksi internet- Bisa terjadi gangguan teknis
    e-SPT – Mudah digunakan- Dapat disimpan dan diedit secara lokal- Bisa digunakan secara offline – Harus diunduh dan diinstal terlebih dahulu- Bisa terjadi masalah kompatibilitas
    KPP – Petugas pajak dapat membantu langsung- Cocok untuk perusahaan dengan banyak pertanyaan – Antrian panjang- Waktu terbatas
    Pos – Cara tradisional- Cocok untuk perusahaan yang tidak memiliki akses internet – Lambat- Risiko hilang atau terlambat

    Saluran Pelaporan yang Umum Digunakan

    Saluran pelaporan pajak bulanan yang paling umum digunakan adalah e-Filing. e-Filing menawarkan kemudahan dan efisiensi dalam pelaporan pajak, dengan akses 24/7 dan keamanan yang terjamin. Selain itu, e-Filing juga terintegrasi dengan sistem perbankan, sehingga memudahkan pembayaran pajak.

    Untuk menggunakan e-Filing, perusahaan harus terlebih dahulu mendaftar di situs web DJP dan mendapatkan EFIN (Electronic Filing Identification Number). Setelah terdaftar, perusahaan dapat mengisi dan mengirimkan SPT secara elektronik, serta memantau status pelaporan mereka.

    Akhir Kata: Cara Lapor Pajak Perusahaan Bulanan

    Cara lapor pajak perusahaan bulanan

    Dengan mengikuti panduan ini, Anda dapat memastikan bahwa perusahaan Anda memenuhi kewajiban perpajakan bulanan dengan tepat waktu dan akurat. Pelaporan pajak yang benar tidak hanya menghindari sanksi, tetapi juga membangun reputasi perusahaan yang taat pajak.

    FAQ Terperinci

    Bagaimana cara menghitung pajak yang harus dibayarkan?

    Perhitungan pajak tergantung pada jenis pajak yang dikenakan. Rumus dan contoh perhitungan akan dibahas dalam artikel ini.

    Apa saja dokumen yang diperlukan untuk pelaporan pajak?

    Dokumen yang dibutuhkan antara lain laporan keuangan, bukti potong, dan dokumen pendukung lainnya. Daftar lengkap dokumen akan diuraikan dalam artikel ini.

    Apa sanksi jika terlambat melaporkan pajak?

    Sanksi keterlambatan pelaporan pajak bervariasi tergantung jenis pajak dan keterlambatannya. Informasi lengkap tentang sanksi akan dibahas dalam artikel ini.

    Dapatkan berita terbaru dari About Jatim di: